Bajak Kampus Orang

Jadi… cerita hari ini judulnya adalah ngebajak kampus orang. Kenapa nggak ke kampus sendiri? 1. Jauh, 2. Butuh tempat baru, 3. di kampus sendiri rame… sering nggak kebagian colokan. Bukannya sombong, tapi emang perpus kampus gw oke banget. Lebih tepatnya… bagian paling oke di kampus gw yang kecil menuju besar itu… ya… perpusnya itu. So, jam berapa pun perpus kampus gw pasti RAMEeeeee… mungkin sepi kalo udah di atas jam 5 sore. Perpus kampus gw tutup jam 8 malem. Tapi masa iya gw harus ke perpus kampus jam 5 sore sampe jam 8 malem???

Dan kampus yang beruntung, lebih tepatnya kurang sih (red : kurang beruntung), adalah kampus adik gw… FK Unpad. 1. Deket, 2. Waktu lewat ngopdul, ngopdulnya belum buka, 3. Terus mau kemana lagi? Dari pada gw harus nyari perpus ke fakultas lain yang nggak jelas ujungnya, atau cari perpus di itb jatinangor. Halah…

Keseruan yang pertama adalah… gw sangat asing dengan buku-buku yang ada disini… kecuali mungkin kalo ada buku tentang rekam medis. Tapi, ngapain juga gw nyari. Nggak da kerjaan banget. Gw nulis ini juga nggak da kerjaan juga sih… abis suntuk brgelut dengan dua huruf itu…

Kedua… gw nggak bisa ngekses wifi karena lupa nanya id n passwordnya sama adik gw… jadi mau ngapain???

Ketiga… aje gile… perpus di sini sebenernya nggak kalah oke sama perpus kampus gw (narsis nih ceritanya), tapi yang membuat perpus ini lebih oke adalah perpus di sini SEPIIIIIII… ketenangan perpusnya dapet banget… kalo mau merenung-renung githu cocok banget… kalo stress, terus nari-nari boyband-girlband juga kayaknya oke-oke aja… walaupun tetep lumayan rame sih kalo jam istirahat. Jadi sistem disini itu kayak sekolahan githu… kuliah bareng, istirahat bareng… tapi tetep nggak serame kampus gw… n seenggaknya gw dapet colokan yang kalo di kampus gw merupakan kesempatan langka.

Ke empat… ke dalam perpus boleh bawa minum… asyikkkkk!!!!! Uhuy… alhasil dalam 2 jam gw udah menghabiskan 3 kardus teh kotak. Seandainya gw nggak lupa nanya id n password wifinya udah kayak di café aja nih perpus. *ekstrim dah*

Kelima… nggak perlu pake seragam n boleh pake jaket… secara ber-AC… kan dingin tuh…

Cuman satu nggak enaknya… nggak bisa buat tidur, sofanya nggak da yang kondusif kayak diruang jurnal… *zzzz*

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s