Pendidikan

Pendidkan. Katanya ini jadi kasta baru ya? Ya. Benar. Pada akhirnya penghargaan masyarakat pada orang-orang sekolahan jadi lebih daripada orang yang bukan sekolahan. Padahal begonya kagak jauh beda juga. Sama-sama pemales. Termasuk yang nulis ini tulisan. License na Max Plus aja kagak mau nyari sendiri. Padahal itu ada kalau mau nyarinya. Argh!!! Aye kesel ame diri aye sendiri…

Kalau kita sarjana hasil dari minta-minta n nunggu dikasih sih apa bedanya sama pengemis. Lama-lama bersyukur juga punya bapak yang selalu marah-marah kalau dimintain tolong. Pertama-tama nyesek juga tau ih, dibilang gini…

“Kamu ini anak IF, bikin program kok pake go to…” atau “Kamu ini anak IF, ngurusin virus aja kagak becus. Main format aja maunya.”

Sama aje kayak adik aye yang di FK. Kalau lagi sakit amandelnya. Udah githu bilang sakit amandel, pasti dimarahin.

“Kamu tuh kayak bukan anak FK aja deh. Kok amandel sih? Tonsilitis.”

(padahal aye lupa juga apa githu istilahnya)

ya amplop… kesannya tuh aye bodo banget githu loh. Tapi emang kagak pinter sih. Lah, orang kagak pinter kok mau dibilang pinter. Ade-ade aje nih, manusia.

Akhirnya aye yang emang kagak pinter ini jadi pengen pinter. Jadi mau nyari sendiri dulu baru minta tolong.

Kembali lagi ke Pendidikan. (serius lagi lah ceritanya…)

Tujuan pendidikan pada umumnya adalah meningkatkan kualitas hidup seseorang yang pada akhirnya terintegrasi pada produktivitas negara. Kualitas hidup di sini bukan berarti bergaya hidup mewah. Tapi bukan pula menjadi miskin nan bahagia.  Lagipula kata-katanya pun kualitas, bukan kuantitas. Dan itu tercermin dari bagaimana dia menyikapi sesuatu.

Ketika melihat gunung yang tinggi. Akan ada 3 macam sikap.

1.       Hanya melihat gunung tersebut, dan bilang, “Wah… pasti hebat sekali yang bisa memanjat gunung itu.” Lalu kita kembali asyik bermain gundu bersama teman-teman yang lain. Yang juga satu kata. “Wah…”. Ini adalah orang yang tahu dirinya bisa pintar, tapi tidak mau keluar dari kebodohannya.

2.       Dia akan berhenti berman dan berkata, “Teman-teman, gunung itu bagus. Bagaimana kalau kita pergi untuk menaklukannya.”. Dan akhirnya mereka pergi begitu saja, tanpa tahu disana ada apa. Ini adalah orang-orang yang tahu bahwa dirinya bisa pintar, mau menjadi pintar tapi tidak tahu pintar itu apa.  Bagus sih orang-orang macam ini. Tapi pada akhirnya akan terlihat konyol, polos dan naïf.

3.       Dia akan berkata, “Temen-teman, itu gunungnya bagus. Kita harus kesana. Tapi disana ada harimau, makanannya susah.” Kalau yang ini, dia tahu dia bisa pintar, dia tahu bagaimana caranya pintar, dan dia tahu pintar itu apa. Tapi, ribet bangetlah. Panjang-lebar kompleks, kadang-kadang mikirin hal-hal yang nggak penting.

Perasaan kagak ada yang beres ya pilihannya. Tapi, ya emang sengaja. Namanya juga dunia, pasti ada 2 sisi mata uangnya.

Jadi pendidikan bukanlah masalah kecerdasan tapi kebodohan.

Bodoh karena tidak mau dibilang bodoh. Bodoh karena tidak tahu bahwa dirinya bodoh dan bisa pintar. Ketika dibodohi menyalahkan yang membodohi. OMG! Dasar manusia!

Masuk PTN ternama memang sesuatu. Namun, tidak akan berarti apa-apa tanpa kita punya sesuatu yang lain. Banyak diantara mereka yang pada akhirnya berguguran. Entah karena idealisme jurusan, atau alasan lainnya. Dan, sebenernya tanpa sesuatu yang pertama tadi, kita tidak akan ada bedanya dengan yang punya sesuatu yang pertama ketika kita benar-benar punya sesuatu yang kedua. Apa itu?

Kerja keras dan kemandirian.

 

(Ini tulisannya nyambung nggak sih? Error nih… pusing…)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s